Virus corona SARSCoV2 dinyatakan pandemi oleh WHO beberapa pekan yang lalu. Sampai hari ini, lebih dari 2.8 juta orang di dunia terinfeksi virus ini dan lebih dari 190 ribu orang meninggal dunia.

Namun, ternyata tak sedikit informasi mitos virus corona yang tersebar sejak kemunculannya di Indonesia, baik melalui media sosial atau grup pesan berantai. Berikut ini beberapa mitos tentang virus corona seperti dikutip dari laman medicalnewstoday.com

 

COVID-19 Sama Seperti Flu Biasa

SARS-CoV-2 menyebabkan penyakit yang memang memiliki gejala seperti flu, seperti nyeri badan, demam, dan batuk. Demikian pula, baik COVID-19 dan flu dapat bergejala ringan, parah, atau berakibat fatal. Keduanya juga dapat menyebabkan pneumonia.

Namun, keseluruhan profil COVID-19 lebih serius. Perkiraannya bervariasi, tetapi angka kematiannya tampaknya antara 1% dan 3%.

Meskipun para ilmuwan sedang mengerjakan tingkat kematian yang tepat, kemungkinan besar jauh lebih tinggi daripada flu musiman.

 

Kucing dan Anjing Menyebarkan Corona Virus

Saat ini, ada sedikit bukti bahwa SARS-CoV-2 dapat menginfeksi kucing dan anjing. Namun, di Hong Kong, seekor anjing pomeranian yang pemiliknya menderita COVID-19 ternyata ikut terinfeksi. Anjing itu tidak menunjukkan gejala apa pun.

Para ilmuwan memperdebatkan pentingnya kasus ini terhadap epidemi. Misalnya, Prof. Jonathan Ball, Profesor Virologi Molekuler di Universitas Nottingham di Inggris, mengatakan, “Kita harus membedakan antara infeksi nyata dan hanya mendeteksi keberadaan virus. Saya masih mempertanyakan sejauh mana relevansinya dengan wabah manusia, karena sebagian besar wabah global terjadi karena penularan dari manusia ke manusia”.

Dia juga melanjutkan, “kita perlu mencari tahu lebih banyak, tetapi kita tidak perlu panik – saya ragu itu bisa menyebar ke anjing atau manusia lain karena rendahnya tingkat virus. Penggerak sebenarnya dari wabah ini adalah manusia”.

 

Masker Dapat Melindungi dari Corona Virus

Petugas kesehatan menggunakan masker profesional, yang pas di sekitar wajah, untuk melindungi mereka dari infeksi.

Masker sekali pakai tidak memberikan perlindungan seperti itu, dan tidak akan memblokir partikel virus kecil. Namun, masker kain dapat membantu mencegah penyebaran droplet.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) merekomendasikan bahwa semua orang memakai masker di tempat-tempat umum di mana sulit untuk menjaga jarak 1,8 meter dari orang lain. Ini akan membantu memperlambat penyebaran virus dari orang tanpa gejala dan mereka yang tidak tahu bahwa mereka telah tertular virus.

Saat mengenakan masker, penting untuk melanjutkan dengan tindakan pencegahan lain, seperti tidak menyentuh wajah dan menerapkan physical distancing.

 

SARS-CoV-2 Hanyalah Bentuk Mutasi dari Flu Biasa

Corona Virus adalah keluarga besar virus, yang semuanya memiliki protein runcing di permukaannya. Beberapa virus ini menggunakan manusia sebagai inang utama dan menyebabkan flu biasa. Virus corona lain, seperti SARS-CoV-2, terutama menginfeksi hewan.

Baik sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS) dan sindrom pernapasan akut (SARS) mulai pada hewan dan menular ke manusia.

 

Anda Harus Bersama Seseorang Selama 10 Menit untuk Terkena Virus

Semakin lama seseorang berinteraksi dengan orang yang terinfeksi, semakin besar kemungkinan mereka untuk tertular virus, tetapi masih mungkin untuk terkena virus dalam waktu kurang dari 10 menit.

 

Anda Dapat Melindungi Diri dengan Berkumur Menggunakan Larutan Pemutih

Tidak benar bahwa berkumur dengan larutan pemutih akan bermanfaat bagi kesehatan Anda. Pemutih bersifat korosif dan dapat menyebabkan kerusakan serius.

 

Paket dari Cina Dapat Menyebarkan Corona Virus

Dari penelitian sebelumnya terhadap coronavirus yang serupa, termasuk yang menyebabkan SARS dan MERS dan mirip dengan SARS-CoV-2, para ilmuwan percaya bahwa virus tidak dapat bertahan hidup melalui surat atau paket untuk waktu yang lama.

CDC menjelaskan bahwa “karena kelangsungan hidup yang buruk dari virus corona ini di permukaan, ada kemungkinan risiko penyebaran yang sangat rendah dari produk atau kemasan yang dikirim selama beberapa hari atau minggu pada suhu kamar.”

 

Obat Rumahan Dapat Menyembuhkan dan Melindungi Terhadap COVID-19

Tidak ada pengobatan rumahan yang dapat melindungi terhadap COVID-19, termasuk vitamin C, minyak atsiri, minyak wijen, bawang putih, maupun minum air setiap 15 menit.

Pendekatan terbaik adalah menerapkan pola cuci tangan yang baik dan menghindari tempat-tempat di mana mungkin ada orang yang tidak sehat.

 

Anda Dapat Terkena Corona Virus dari Chinese food

Tidak.

 

Anda Dapat Terkena Corona Virus dari Urin dan Tinja

Kemungkinan besar hal ini tidak benar, tetapi masih belum dapat dipastikan. Menurut Prof. John Edmunds dari London School of Hygiene & Tropical Medicine di UK:

“Ini bukan pemikiran yang sangat menyenangkan, tetapi setiap kali Anda menelan, Anda menelan lendir dari saluran pernapasan bagian atas. Sebenarnya, ini adalah mekanisme pertahanan yang penting. Ini menyapu virus dan bakteri ke usus kita di mana mereka terdenaturasi dalam kondisi asam lambung kita. “

“Dengan mekanisme pendeteksian yang modern dan sangat sensitif, kami dapat mendeteksi virus ini dalam tinja. Biasanya, virus yang dapat kita deteksi dengan cara ini tidak menular kepada orang lain, karena telah dihancurkan oleh usus kita. ”

Namun, perlu dicatat bahwa beberapa penelitian menyimpulkan bahwa virus, yang mirip dengan SARS-CoV-2, mungkin bertahan dalam tinja. Sebuah penelitian baru-baru ini di JAMA juga menyimpulkan bahwa SARS-CoV-2 ditemukan dalam tinja.

 

Virus akan Mati Ketika Suhu Naik di Musim Semi

Beberapa virus, seperti virus flu, menyebar dengan lebih mudah di bulan-bulan yang lebih dingin, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka mati sepenuhnya ketika kondisinya menjadi lebih hangat. Para ilmuwan belum mengethaui bagaimana perubahan suhu akan mempengaruhi perilaku SARS-CoV-2.

 

Coronavirus adalah Virus Paling Mematikan yang Diketahui Manusia

Meskipun SARS-CoV-2 tampaknya lebih serius daripada influenza, itu bukan virus paling mematikan yang pernah dihadapi manusia. Virus lain, seperti Ebola, memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi.

 

Vaksin Flu dan Pneumonia dapat Melindungi Terhadap COVID-19

Karena SARS-CoV-2 berbeda dari virus lain, tidak ada vaksin yang saat ini tersedia yang dapat melindungi terhadap infeksi COVID-19.

 

Virus ini Berasal dari Laboratorium di Cina

Terlepas dari desas-desus di internet, tidak ada bukti bahwa ini adalah akar masalahnya. Faktanya, sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa virus adalah produk alami dari evolusi.

Beberapa peneliti percaya bahwa SARS-CoV-2 mungkin telah melompat dari trenggiling ke manusia. Peneliti lain menduga bahwa itu mungkin telah ditularkan kepada kita dari kelelawar, yang merupakan kasus untuk SARS.

 

Wabah Dimulai Karena Orang Makan Sup Kelelawar

Meskipun para ilmuwan yakin bahwa virus itu dimulai pada hewan, tidak ada bukti bahwa itu berasal dari sup apa pun.

 

Baca Juga :  Gus Dur, Cuci Darah, dan Lembaga Donor
Bagikan :